AS-Inggris Bom Houthi Yaman Buat Arab Kacau, Raja Salman Buka Suara

SHARE  

FILE PHOTO: Saudi Arabia's King Salman bin Abdulaziz Al Saud, attends a banquet hosted by Shinzo Abe, Japan's Prime Minister, at the prime minister's official residence in Tokyo, Japan, Monday, March 13, 2017.  To match Insight SAUDI-POLITICS/KING REUTERS/Tomohiro Ohsumi/Pool/File Photo Foto: Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz Al Saud (REUTERS/Tomohiro Ohsumi)

Arab Saudi buka suara soal situasi di Yaman. Ini terjadi pasca Amerika Serikat (AS) dan sekutunya melancarkan serangan ke negara itu dalam misi melawan milisi Houthi.

Mengutip Media Lebanon, Al Mayadeen, Riyadh mengaku akan terus memantau situasi yang ada di tetangga Selatannya itu. Negeri pimpinan Raja Salman bin Abdul Aziz itu mengamati bagaimana operasi pimpinan Washington berlangsung.

“Saudi menekankan pentingnya menjaga keamanan dan stabilitas regional di Laut Merah dan meminta (para pihak) menahan diri dan menghindari eskalasi,” tambah keterangan Kementerian Luar Negeri Saudi, Jumat (12/1/2024).

Sebelumnya, AS akhirnya memutuskan untuk melakukan serangan langsung ke wilayah Yaman. Ini dilakukan demi menggempur kelompok Houthi, penguasa negara itu yang telah melakukan serangan ke beberapa kapal dagang di Laut Merah.

Houthi mengaku serangan ini dilakukan sebagai bentuk solidaritas terhadap warga Palestina dalam pertempuran antara milisi penguasa Gaza, Hamas, dengan Tel Aviv. Selain kapal Israel, kelompok pro-Iran itu menyebut akan menyerbu kapal-kapal negara-negara sekutu Tel Aviv.

AS telah membentuk koalisi angkatan laut internasional, Operation Prosperity Guardian, yang bertujuan melindungi jalur air, dengan Australia, Bahrain, Belgia, Kanada, Denmark, Jerman, Italia, Jepang, Belanda, Singapura, Selandia Baru, dan Inggris. Meski tidak bergabung dengan koalisi AS, Prancis juga diketahui beroperasi di wilayah tersebut.

Sementara itu, Arab Saudi hingga telah memimpin pasukan aliansi dalam menggempur Yaman untuk juga melawan Houthi. Diketahui, kelompok itu juga telah melakukan beberapa serangan ke instalasi minyak milik Negeri Raja Salman.

Di sisi lain, ketegangan antara Houthi dan Barat telah membuat perusahaan pelayaran dunia ketar-ketir. Meski belum jadi konflik langsung yang nyata, mayoritas raksasa pelayaran dunia telah mengalihkan rute pelayaran Asia-Eropa dari Laut Merah dengan memutar ke Tanjung Harapan, Afrika Selatan.

Raksasa perkapalan dunia seperti Maersk, Evergreen, Mediterranean Shipping Company (MSC), Ocean Network Express (ONE), Hapag Lloyd, dan Hyundai Merchant Marine (HMM) telah memilih cara ini. Terbaru, perusahaan pelayaran kakap China, Cosco Shipping, juga memilih cara serupa.

Ini pun akhirnya berdampak pada kenaikan tarif pengiriman. Tarif angkutan barang dari Asia ke Eropa Utara meningkat lebih dari dua kali lipat pada minggu ini menjadi di atas US$ 4.000 (Rp 62 juta) per unit 40 kaki.

Dari data terbaru Institut Ekonomi Dunia Kiel Jerman menyebut perdagangan global turun 1,3% dari bulan November hingga Desember 2023. Serangan terhadap kapal dagang di Laut Merah oleh milisi Houthi di Yaman menyebabkan penurunan volume kargo, dari 500.000 per hari menjadi 200.000.

Berdasarkan wilayah, indikator perdagangan IfW Kiel untuk bulan Desember menunjukkan ekspor dan impor ke Uni Eropa (UE) masing-masing turun sebesar 2% dan 3,1%. Sementara Amerika Serikat (AS) mengalami penurunan ekspor sebesar 1,5% dan impor sebesar 1%, meskipun jalur perdagangan Laut Merah sebenarnya kurang penting bagi negara tersebut.

Selain itu, harga minyak juga berpotensi melonjak akibat ketegangan ini. Kepala penelitian minyak Goldman Sachs, Daan Struyven, https://menghadapimu.com/mengatakan harga minyak dunia dapat melonjak 20% hingga 100% jika konflik ini meluas ke Selat Hormuz.

Diketahui, Selat Hormuz merupakan perairan sempit yang menghubungkan Laut Arab dan Teluk Persia. Jalur pelayaran ini juga merupakan pintu masuk bagi kapal-kapal Iran menuju Samudera Hindia dan ke arah Laut Merah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*